Pelabuhan Kuala Tanjung Dikembangkan Jadi Industry Gateway Port

- , 22/03/2016, 17:52

*

Pelabuhan Kuala Tanjung tersebut akan dikembangkan dalam empat tahap, yaitu tahap I pengembangan Terminal Multi Purpose Kuala Tanjung (2015-2017), tahap II pengembangan kawasan Industri di Kuala Tanjung seluas 3.000 hektare (2016-2018), tahap III pengembangan Dedicated Terminal/Hub Port(2017-2019), dan tahap IV pengembangan kawasan industri terintegrasi (2021-2023).

Pembangunan Pelabuhan Kuala Tanjung di Kabupaten Batubara, Provinsi Sumatera Utara, akan dikembangkan sebagai “Industry Gateway Port” yang mengintegrasikan pelabuhan dan kawasan industri di daerah tersebut.

“PT Pelindo yang membangun Pelabuhan Kuala Tanjung itu juga akan menyiadakan lahan untuk kawasan industri tersebut, terkait rencana perlunya melakukan reklamasi,” kata General Manager Pelindo 1 Kuala Tanjung, Agus Deritanto di Kuala Tanjung mengutip Antara.

Selain itu, menurut dia, juga akan dilakukan pembangunan terminal transit di kawasan Pelabuhan Kuala Tanjung tersebut.
“Pada tahap I, pembangunan Pelabuhan Kuala Tanjung ini akan memiliki fasilitas trestle sepanjang 2,7 km, dermaga sepanjang 500 meter, container yard dengan kapasitas 500.000 TEUs dan kedalaman kolam 14-17 mLWS,” ujar Agus.

Ia menyebutkan, progres pengerjaan Pembangunan Pelabuhan Kuala Tanjung hingga 7 Maret 2016 ini, dan telah selesai mencapai 42 persen, serta terus ditingkatkan lagi.
Bahkan, pembangunan Pelabuhan Kuala Tanjung yang baru berlangsung selama empat bulan ini dinilai cukup cepat, karena ditangani tenaga ahli dari Institut Teknologi Bandung (ITB) dan tenaga kerja lokal yang berpengalaman.

“Jadi target pengerjaan Pelabuhan Kuala Tanjung diharapkan dapat selesai dengan tempat waktu sesuai yang telah ditentukan,” ucap Agus.
Sementara itu, Pelabuhan Kuala Tanjung tersebut akan dikembangkan dalam empat tahap, yaitu tahap I pengembangan Terminal Multi Purpose Kuala Tanjung (2015-2017), dan tahap II pengembangan kawasan Industri di Kuala Tanjung seluas 3.000 hektare (2016-2018).

Kemudian, tahap III pengembangan Dedicated Terminal/Hub Port (2017-2019), dan tahap IV pengembangan kawasan industri terintegrasi (2021-2023).
Pengembangan Pelabuhan Kuala Tanjung itu sejalan dengan program pemerintah untuk mewujudkan Indonesia sebagai poros maritim dunia melalui program tol laut.

Selain mengembangkan Pelabuhan Kuala Tanjung, Pelindo 1 juga mengoptimalkan potensi yang dimiliki, salah satunya dengan pelayanan pada segmen Pelayanan Kapal atau Marine Service.

Pelayanan Marine Service itu seperti pemanduan laut dalam (Deep See Pilotage) di Selat Malaka, pelayanan kegiatan Ship To Ship Transfer (STS) atau kegiatan alih muat komoditas dari satu kapal ke kapal lain di Pelabuhan Tanjung Balai Karimun, serta pelayanan pemanduan dan penundaan di Terminal Untuk Kepentingan Sendiri (TUKS).

This news does not have any tags yet.